Friday 25th June 2021

Bupati Landak Karolin: Setiap Jumat Wajib Dilakukan Kerja Gotong Royong Dikantor Masing Masing




Landak,Tangkalnews – Bupati Landak Karolin Margret Natasa meminta semua pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dilingkungan Pemerintah Kabupaten Landak untuk menjaga kebersihan kantor masing-masing,  mengingat kasus demam berdarah dengue (DBD) saat ini mulai meningkat dibeberapa wilayah.

“Saya mengingatkan kepada pimpinan OPD, bahwa dengan kasus DBD yang mulai meningkat, supaya pada hari jumat dilakukan kegiatan gotong royong membersihkan lingkungan sekitar Kantor dengan memperhatikan 3M+, perhatikan genangan air bersih dan tempat-tempat yang dapat menjadi tempat berkembangbiak nyamuk DBD sehingga perkantoran aman dari penularan DBD,” kata Karolin, sabtu (29/05/21).

Berita Terkait:

Baca:Dihari Jumat,Mapolsek Menjalin Bersih-Bersih

Baca:Jaga Kebersih Lingkungan, Polsek Sengah Temila Bersih Mako

Baca:Cegah Penyakit DBD, Mako Polsek Sengah Temila Di Fogging

Baca:Karolin : Para Pemilik Usaha Makan – Minum Berkewajiban Ikut Melakukan Pencegahan Penyebaran Virus Corona -19

Selain itu Bupati Karolin juga menjelaskan bahaya DBD lantaran penyakit ini memiliki tiga fase dalam semua kasus yang terjadi.

“Demam berdarah itu ada tiga fase, hari 1-3 kita sebut fase febrile tidak ada perdarahan. Nah, dihari pertama sampai ketiga pasien mengalami demam tinggi, demam, sakit kepala, nyeri otot, nyeri sendi, suka dibilang masuk angin,” ujar Bupati Karolin 

Baca Juga:Bupati Karolin Bakal Berlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Berbasis Mikro Dikabupaten Landak Untuk Pengendalian COVID-19

Lebih lanjut Karolin melanjutkan setelah itu fase paling berbahaya itu biasa disebut fase pelana kuda dengan perkiraan bahwa demam yang turun kita anggap sudah ‘sembuh’, padahal justru pasien harus segera mendapatkan penanganan.




Baca Juga:Jaga Kebersihan Lingkungan, Polsek Sengah Temila Kurve Sekitar Mako

“Yang berbahaya itu hari keempat, kelima, keenam, sampai menjelang hari ketujuh. Demam cenderung turun tapi disertai penurunan trombosit, cenderung mengalami perdarahan dan mengalami syok lebih besar.
Kemudian yang paling berbahaya itu fase pelana kuda, selama fase ini jika terlambat, pasien bisa meninggal karena jumlah trombosit yang terus-menerus turun,” terang Karolin.
Karolin meminta kepada seluruh warga Kabupaten Landak untuk rutin memantau tempat-tempat yang berpotensi berkembangbiaknya nyamuk diarea rumah.

“Kita meminta kepada warga untuk rutin memantau wadah yang menampung air dirumahnya masingmasing, tidak harus menunggu petugas untuk mencegah hal ini karena cukup mudah yakni pilih pakaian yang aman dari gigitan nyamuk, gunakan anti nyamuk yang aman, pakai kelambu atau perangkap nyamuk, cegah genangan air di sekitar tempat tinggal, pasang kasa di lubang angin, pintu, dan jendela,” pesan Karolin.
Sumber: MC Pemda Landak




Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply